OPEN FOR ORDER: CALL/ PM/ WE CHAT/ WHAT'S APP AT 0193031450

Friends And Cribs

Wednesday, January 11, 2012

Perihal Isteri

Assalamualaikum, semua ;)

Hai, korang!. Cerita ni aku dapat dari FB . . . aku dapat cerita ni dari aidanatasya.com. Bagus jugak cerita macam ni. Bagi pengajaran untuk isteri. Tapi pengajaran untuk suami yang tak menjalankan tanggungjawab dia ada tak? Ada cuma tak popular . . . hahahaha.


Jap aku nak selit sket perihal rumah tangga seorang pemanggil Hot FM tadi. Si suami call Hot FM untuk menceritakan tentang Si isteri yang curang. Tapi di penghujung cerita dia menyatakan dia pun sekarang ni curang jugak kat si isteri. 

Owh, apakah ini yang sepatutnya terjadi? Apa punya suami? Dia sepatutnya menjernihkan keadaan dengan menegur isteri. Ni tidak dia pun ikut sama dengan perangai isteri. Yang si isteri pun satu, yang ko curang kenapa? Tak cukup ke apa yang suami kau bagi? 

Sila bersyukur . . . ada orang yang lebih teruk kehidupan dari anda. Masa bercinta dulu tak ingat berjanji segala bagai. Nak sehidup semati la konon. Tahimu, sehidup semati kalau dah bercurang bagai. Bila suami kecundang, kau sepatutnya berdiri disebelahnya. Support him. Bukan tinggalkan dia. Begitu jugak sebaliknya. If si isteri tu kecundang, kau patut ada disebelahnya. Bukan cari pompuan lain or ceraikan dia. Faham?


Masalah rumahtangga zaman sekarang sangat kronik!. Percentage of divorce kat Malaysia ni sangat tinggi. Dan penceraian berlaku di usia yang muda pun ada. Yang da tua bangka pun ada. Alasan tiada persefahaman. Kalau yang baru kawen tu aku pahamla takde persefahaman. Itu kene tolak ansur. Ini kalau dah kawen 30 - 50 tahun, tetiba bercerai. Alasan tiada persefahaman. Aku tak faham disitu. Ada sesiapa yang ada pengalaman, sila jelaskan pada ku. Terima kasih.


Okay, taman kisah curang dan cerai. Dah macam lari topic pulak dah ni . . . kita sambung entri yang sepatutnya.Tapi aku rasa cerita ni cam dah lama . . . aku rasa pernah baca cerita ni sebelum ni tapi aku tak pasti samada aku pernah baca tahun lepas atau dua tahun lepas. Jadi, abaikan yang 15 hari tu yea . . . cerita ini sebagai pengajaran saje . . .

Kira-Kira 15 hari yang lalu, seorang hamba Allah (si A),telah pun kembali ke rahmatullah secara mengejut (kerana sakit jantung).Allahyarham adalah merupakan seorang yang amat dihormati dan disegani di kampung beliau.

Semasa jenazah Allahyarham diletakkan di ruangtamu rumahnya sementara menunggu untuk diuruskan oleh saudara mara dan sahabat handai, isteri Allahyarham tidak berhenti-henti meratapi jenazahnya sambil merungut-rungut.
Si penulis (penulis asal cerita ini) yang kebetulan anak saudara Allahyarham, ada di sebelah balu Allahyarham pada ketika itu.Beliau merasa amat hairan dengan sikap balu arwah itu. Si balu sepatutnya membaca ayat-ayat suci al-Quran untuk dihadiahkan kepada arwah.Kira-kira 10 minit kemudian, kakak ipar arwah (kakak balunya)pun sampai.

Beliau turut merasa hairan dengan sikap adiknya yang meratapi dan merungut itu, lantas beliau melarang adiknya berbuat demikian sambil bertanya akan sebabnya.

Penulis yang masih berada disitu merasa amat terkejut apabila mendengar jawapan yang diberikan oleh balu Allahyarham itu.

Antara jawapannya ialah:

Suaminya tidak membuat surat wasiat (yang sebenarnya ada).Tanah pusaka milik suaminya tidak sempat ditukarkan ke nama beliau dan anak-anaknya. Suaminya tidak sempat memindahkan saham syarikat suaminya bersama-sama adik-adiknya kepada beliau (Allahyarham memegang saham sebanyak 50% dan 5 orang adik-adiknya memegang 10% setiap seorang).

Untuk makluman, arwah adalah seorang yang agak berjaya dalam perniagaannya.
Syarikat yang diuruskan oleh arwah sangat maju dewasa ini.Di samping itu, arwah memiliki kira-kira 12 ekar tanah dipinggir Putrajaya dan kira-kira 50 ekar di sekitar kawasan Sepang/Dengkil.

Setelah seminggu arwah dikebumikan, peguam arwah memanggil waris-warisnya untuk dibacakan surat wasiat arwah. Penulis juga turut dipanggil tanpa mengetahui akan sebabnya. Allahyarham mempunyai 4 orang anak, yang sulong masih lagi bersekolah di tingkatan 4 manakala yang bongsunya berusia 6 tahun.

Antara kandungan surat wasiat Allahyarham ialah: 30% syer perniagaannya diserahkan kepada anak saudara perempuannya yang juga ahli perniagaan,dan 20% lagi diagihkan sama rata kepada anak-anaknya dengan anak saudara perempuannya sebagai pemegang amanah.

Tanah pusakanya seluas 10 ekar di pinggir Putrajaya dibahagikan sama rata kepada anak-anak perempuannya (2 orang) dan 2 ekar untuk anak saudara lelakinya yang juga pemegang amanah untuk anak-anak perempuannya.

Anak-anak lelakinya yang berumur 14 dan 10 tahun, diberikan tanah 15 ekar seorang dengan saudara lelakinya sebagai pemegang amanah.Saham-sahamnya diserahkan kepada anak-anaknya dan dibahagikan mengikut hukum syarak, dan diuruskan oleh saudara perempuannya yang diberi 20%.

Wang tunainya di bank (persendirian diamanahkan kepada kakaknya untuk menampung pembiayaan anak-anaknya jika isterinya tidak berkahwin lagi.

Jika isterinya berkahwin lagi, beliau meminta peguamnya meminta mahkamah memberikan hak penjagaan anak-anaknya kepada kakaknya. Rumah dan tapak rumahnya diwakafkan untuk anak-anak yatim Islam dan sebuah surau,dan hendaklah diserahkan kepada Majlis Agama Islam.

Harta-hartanya yang lain iaitu 2 buah kereta diberikan kepada adik lelakinya yang ketiga dan kelima; manakala baki tanah 20 ekar dibahagikan sama rata kepada adik-adik dan kakaknya.

Setelah selesai wasiat tersebut dibaca, isterinya membantah keras kerana tiada satu pun harta yang diserahkan kepadanya melainkan sebuah proton saga yang tidak dimasukkan dalam wasiat tersebut (yang memang digunakan oleh isterinya).

Belum sempat isterinya terus membantah, peguam Allahyarham membacakan satu kenyataan mengenai isterinya yang terkandung dalam wasiat itu.

‘Isteriku tidak akan kuberikan apa-apa kecuali pengampunan. Terlalu banyak dosanya kepadaku. Maka pengampunan adalah hadiah yang paling berharga.’

‘Tidak pernah aku merasa masakannya sejak mula berkahwin walaupun pernah aku suarakan. Tiada belas kasihan terhadap aku, baik semasa sakit apatah lagi jika aku sihat.’

‘Herdik dan tengking kepada aku dan anak-anak adalah lumrah.. Keluar rumah tidak pernah meminta kebenaran daripada aku. Makan dan minum anak-anak adalah tanggungjawab bibik (pembantu rumah).K ain bajuku tidak pernah diuruskan, dan yang paling menyedihkan, tiada mahunya dia mendengar pandangan dan nasihatku untuk kesejahteraan rumahtangga.’

‘Kebahagiaan aku selama ini hanya dengan amalanku,tugas seharianku,anak- anakku dan adik-beradikku, terutama kakakku (yang sebagai pengganti ibu).’

Selepas peguam Allahyarham membacakan kenyataan itu,barulah penulis faham mengapa balu Allahyarham begitu meratap dan merungut semasa berada disisi jenazahnya. Marilah kita renungi bersama.Semoga dengan apa yang terjadi di atas,akan memberikan satu pengajaran yang berguna kepada kita sebagai umat Islam


p/s: Dia sangat beruntung kerana suaminya mengampunkan segala dosa beliau. Hanya tinggal dosanya dengan Allah. Wallahualam.


Wassalam.